Post Terkini

Thursday, October 15, 2009

Impian

Impian


Setelah hampir 10 bulan berumahtangga puisi ini kudedikasikan khsusus untuk suami tersayang. Moga kebahagiaan kita sentiasa diredhai olehNya dan dikurnikan cahaya mata yang soleh dan solehah, InsyaAllah..Amin

Suamiku
Terlafaz lancar sebuah akad
Setulus hati mahar diberi
Terangkat sudah segala penyekat
Diriku kini kau miliki

Dalam keterharuan
Air mata ibuku berguguran
Ayahku sebak melepaskan
Puterinya kini kau jagakan

Suamiku
Jika diriku diterima kerana kelebihan
Kau kan kecewa bila terlihat kekurangan
Jika diriku diterima kerana kecantikan
Kau kan bosan bila ia beransur hilang

Aduhai suamiku
Jelaskanlah niat dan matlamat
Menerimaku kerana agama
Baru hidup beroleh berkat
Bahagia hingga kesyurga

Ketahuilah suamiku
Kaulah pemilik cintaku
Setelah Allah dan Rasul
Suluhkanlah buatku
Jalan menuju yang Satu

Suamiku
Hadiah mahal terbilang
Bahtera penyelamat yang utuh
Gelombang dan karang
Tak mampu meruntuh

Suamiku
Kita dua insan berbeza
Cita dan cinta yang sama
Jadilah dirimu sebenarnya
Terimalah diriku seadanya

Suamiku
Asam garam rumah tangga
Khilaf dan salah pasti ada
Sama-samalah berlapang dada
Pemula maaf paling mulia

Suamiku
Menang bukan beerti benar
Kalah bukan beerti salah
Dalam berdebat hormat memagar
Tawadukmu budi terindah

Suamiku
Berjanjilah padaku
Dengan kemuliaan dirimu
Kuatkan aku dan generasiku
Pada kemuliaan Penciptamu

Dipetik dari buku ‘Pemilik Cintaku’ khusus untuk suamiku tersayang’

Post a Comment